Melihat yang tersirat disebalik yang tersurat

Melihat yang tersirat disebalik yang tersurat.

Mohd Yasir Haziq

Uuwweekk!! Uuwwekk!! Uuwweekk!!

Tambah lagi sorang ‘hero’ dalam rumah ni. Mana pak budak ni, Azankan anak ni.”kata mak bidan kepada si ayah yang baru menerima kelahiran orang baru dalam hidup.

Mungkin inilah dialog yang berlaku semasa saya dilahirkan.

Azan dan Iqamah

Muazzin

Cuba kita lihat, contohnya jika kita ke masjid, apabila masuknya waktu solat, azan akan dilaungkan menandakan masuknya waktu solat. Kemudian kita akan ada sedikit masa untuk mengerjakan solat sunat. Selepas itu muazzin akan melaungkan Iqamah untuk memulakan solat jemaah.

Selepas selesai Iqamah dilaungkan kita akan menyegerakan mengangkat takbiratul ihram untuk mengerjakan solat. Tidak sewajarnya senggang masa antara Iqamah dan takbiratul ihram itu dipanjang.

Mungkin ia suatu perkara yang kita ulang-ulang dalam hidup kita, tapi kita tidak dapat mengambil pelajaran darinya kerana kita menganggap ia suatu perkara yang biasa, ataupun kita tidak mahu diri letih memikirkan pengajaran dari perkara ini.

Melihat yang tersirat disebalik yang tersurat

Jika kita lihat perjalanan kehidupan kita, semasa kita lahir kedunia. Ayah kita akan melaungkan Azan keatas kita, dan kemudian Iqamah dibacakan keatas kita. Maksudnya kita telah di’Azan’kan dan kita telah di’Iqamah’kan. Satu perkara yang belum lagi dilakukan ke atas kita adalah meng’takbiratul ihram’kan kita. Yakni solat jenazah keatas kita.

Semestinya senggang masa antara Iqamah dan takbiratul ihram itu tidak panjang. Dan senggang masa itu adalah kehidupan kita. Jadi sepanjang nyawa kita dikala hidup ini tidaklah panjang, hanyalah sekadar tempoh masa di antara Iqamah dan Takbiratulihram.

Hidup sementara

Oleh itu apa yang kita isi dalam kehidupan kita yang terlalu singkat ini? Adakah kita penuhi hidup ini dengan keinginan nafsu yang tak akan pernah puas. Atau kita kembali kepada tujuan kita dijadikan Allah dimuka bumi ini yakni untuk mengabdikan diri kepada-Nya, Tuhan yang memberi nikmat hidup ini.

Sama-samalah kita memuhasabah diri kita.

Seeru ‘ala barakatillah.

Sheffield, UK, 12:08am

Published in: on November 16, 2008 at 12:32 am  Comments (6)