Kesan Tamadun Islam terhadap dunia Matematik

abbasid1

Pada awal kurun ke-7, satu tamadun baru muncul di tanah Arab. Dibawah pimpinan Muhammad s.a.w, dakwah yang bawa Rasulullah tersebar pesat dan luas menambat hati dan iman penduduk  Semenanjung Arab. Kurang satu abad selepas kota Mekah dibuka semula pada tahun 630, kerajaan Islam telah berjaya menyebar luaskan agama Islam sehingga ke India dan hingga ke tengah benua Asia bagi bahagian timur.

Di bahagian  barat, penyebaran agama Islam lebih cepat berlaku terutamanya dibahagian utara benua Afrika. Pada Tahun 711, Islam berjaya sampai ke Sepanyol. Hasil daripada penyebaran agama Islam hingga hampir dua per tiga dunia memberi perkembangan dan kemajuan kepada kerajaan Islam. Budaya Islam menjadi cara hidup manusia pada ketika itu.

Inilah titik permulaan kepada perkembangan ilmu pengetahuan. Agama Islam telah membawa satu budaya yakni budaya cintakan ilmu yang sangat  besar peranannya kepada dunia ilmu pengetahuan. Itulah cantiknya Islam, tidak pernah menolak bulat-bulat ilmu pengetahuan di dalam kehidupan.

Sejarah Matematik Islam

al-khwarizmi-engraved

Ahli sejarah dan Ahli Matematik barat lebih suka merujuk perkembangan sejarah Matematik ditanah Arab sebagai Matematik Islam kerana ia adalah kesinambungan daripada ajaran Islam yang bawa Rasulullah yang mementingkan soal ilmu pengetahuan. Perkembangan Ilmu pengetahuan banyak berlaku di zaman pemerintahan Abbasiyyah yang dalam masa yang sama Eropah masih di Zaman Gelap. Oleh itu ilmu lebih banyak terbudaya dikalangan orang Islam manakala orang Eropah disekat hak untuk berfikir. Jadi, Matematik Islam lebih sesuai dengan daripada Matematik Arab.

Pada tahun 766, Khalifah Al-Mansur membuka kota Baghdad yang selepas itu menjadi tempat perkembangan Ilmu termasyhur didunia. Cendiakawan dan cerdik pandai  dialu-alukan kedatangan mereka ke Kota Baghdad. Khalifah Harun al-Rashid yang memerintah dari tahun 786 hingga 809 telah menubuhkan perpustakaan di Baghdad. Manuskrip-manuskrip dikumpulkan dari pelbagai bidang dan akademi-akademi di timur barat terutamanya dari tamadun Yunani termasuk manuskrip Matematik Yunani Klasik dan teks-teks saintifik. Kemudian ia diterjemahkan ke bahasa Arab. Penganti Harun al-Rashid, Khalifah Al-Ma’mun meneruskan usaha ini pada skala yang lebih besar dan sehingga tertubuhnya Baitul Hikmah yang bertahan selama 200 tahun. Ilmuan-ilmuan dari seluruh bahagian dalam pemerintahan dijemput untuk menterjemahkan bahasa Greek dan India dan juga menjalankan penyelidikan.

Pada akhir kurun ke-9, pelbagai kertas-kertas kerja cendiakawan seperti Euclid, Archimedes, Apollionius, Diophantus, Plotemy dan ramai lagi ahli matematik Yunani diterjemahkan kebahasa arab untuk kegunaan ilmuan-ilmuan disana. Ilmuan-ilmuan islam bukan hanya mengumpul kajian-kajian lama, bahkan mereka telah mengembangkan ilmu-ilmu kepada satu perspektit baru yang lebih releven. Ini kerana ahli matematik sebelum mereka mengunakan matematik untuk perkara-perkara yang tidak penting kepada manusia seperti menghitung cinta dan sebagainya. Di dalam Matematik Islam, ia lebih banyak digunakan untuk perkara-perkara yang praktikal dan berguna untuk manusia, dan juga disebut sebagai Sunnatullah. Para Ilmuan Islam mengkaji dan berakhir dengan bertemu dengan Kebesaran Allah. Inilah beza antara saintis Islam dan saintis. Tujuan mereka adalah Allah.

allah1

Ilmuan Islam sentiasa memulakan kerja dengan lafaz ”Basmalah”.

“The mathematicians responded by always invoking the name of God at the beginning and end of their works and even occasionally referring to Divine assistance throughout the texts”

Terpegun membaca ayat ini.

Subhanallah, begitulah akhlak ilmuan Islam dahulu yang sentiasa mengingati Allah dalam setiap perkerjaan yang mereka lakukan. Sentiasa memulakan dan mengakhiri dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang, serta segala apa yang mereka berjaya hasilkan, mereka dikembalikan pujian hanya kepada Allah.

Tidak seperti ahli matematik Yunani, Ilmuan Islam tidak hanya berdasarkan teori, bahkan juga secara praktikal untuk memudahkan kehidupan seharian manusia, atau hari ini dikenali sebagai Applied Math atau matematik gunaan.

Hari ini, satu sejarah lengkap tentang Matematik Islam masih belum ditulis, kerana masih banyak tinggalan manuskrip Ilmuan Islam yang masih belum dikaji di perpustakaan seluruh dunia. Oleh kerana kepentingan politik yang memeningkan, akses kepada hasil kajian mereka yang penting disekat dan dilarang. Namun, fakta asas tentang dunia Matematik Islam masih diketahui. Antara sebab penyekatan ini adalah untuk mengelak umat Islam sedar yang tamadun Islam sangat banyak menyumbang kepada percambahan ilmu pengetahuan pada masa ini. Ia juga antara rancangan musuh Islam untuk melenyapkan kehebatan Islam dari pengetahuan umat Islam di Zaman ini.

Ahli matematik Islam banyak menyumbang untuk secara khususnya dalam penggunaan titik perpuluhan, dan juga mengembangkan topik Algebra secara tersusun dan juga dalam topik Geometri. Beberapa penambahbaikan dalam topik Trigonometri. Apabila Eropah keluar dari Zaman Gelap, mereka tidak memerlukan masa yang banyak untuk mengejar apa yang mereka terkebelakang kerana semuanya hampir lengkap. Hanya perlukan penjenamaan semula dan kembangkan ilmu itu.

(Olahan semula dari buku A History Of Mathematics: An Introduction; Victor J. Katz: Chapter The Mathematics of Islam)

Sejarah ditulis oleh pemenang

sejarah

Hari ini, banyak formula-formula dan tajuk-tajuk matematik terabadi nama ilmuan barat didalamnya. Walaupun hakikatnya mereka hanya menjenamakan semula apa yang telah ada dalam dunia matematik Islam. Nama-nama ilmuan Islam tidak terabadi dalam sebarang teori-teori dan formula-formula matematik. Hanya nama-nama seperti Euclid, Newton, Einstein, Diophantus, Sarrus, Fibonacci dan sebagainya lebih banyak diabadikan. Mungkin nama-nama ilmuan Islam tidak diabadikan bertujuan untuk menjauhkan Islam daripada disebut dalam lecture dan supaya Islam dilihat tidak significant dengan Ilmu.Sekadar pandangan.

Ayuh budayakan semula budaya cintakan Ilmu supaya kita turut maju kehadapan dan kita hapuskan salah tanggapan dunia kepada Islam. Kembalilah kepada Islam. Hujung Akal, pangkal Agama. Ilmu ditimba diakhirnya bertemu dengan Kebesaran Allah, Tuhan Yang Mengetahui.

Syumulislam
3 Rabiulawal 1430
Sheffield
Advertisements
Published in: on Februari 28, 2009 at 4:50 pm  Comments (20)  

Takda masa la!!! Betul ke???

masa

(Artikel ini adalah muhasabah untuk diri sendiri yakni si penulis)

Sori la, aku takda masa, sibuk”

Inilah antara alasan yang sering diberi jika ku perlu menolak ajakan seseorang.

Tapi benarkah ku ‘takda masa’?

Spring Semester

Hicks Building

Spring semester ku akan bermula 9hb Februari ini dan berakhir pada 12hb jun. Jika dikira jumlah hari yang ada dalam tempoh ini, ku ada 124 hari sepanjang spring sem ni. 124 hari ini termasuk cuti minggu dan cuti easter.

Kiraan untuk diri sendiri ( Berdasarkan jadual pelajar pure math)

9/2/09 – 12/6/09  = 124 hari

Lecture week = 12 minggu = 12 x 5 hari = 60 hari ( tak termasuk cuti sabtu & ahad)

Exam week = 3 minggu = 3 x 5 hari = 15 hari ( tapi 6 paper je ) -> 6 hari

60 hari + 6 hari = 66 hari ( hari yang ada kelas dan exam)

124 hari – 66 hari = 58 hari ( boleh dikategorikan sebagai hari cuti)

Hari yang digunakan secara rasmi untuk kos Pure Math hanyalah 66 hari. Selebihnya 58 hari (2bulan) adalah cuti. Hampir separuh dari spring sem adalah cuti untuk ku. Tapi masih ada rungutan yang mengatakan masa tak cukup.

Kemana ku buang masa yang 58 hari itu???

Hmm, payah soalan tu….

Masa itu emas

Itulah pepatah melayu yang menunjukkan betapa berharganya masa. Bahkan didalam Al-Quran juga disebut tentang masa iaitu dalam Surah Al-‘Ars. Allah bersumpah dengan Al-‘Ars yang bermaksud masa atau detik zaman yang dilalui oleh manusia. Ini menunjukkan bahawa betapa masa itu adalah satu sesuatu yang sangat besar nilainya dan penting sehingga Allah bersumpah demi masa.

Jadi peringatan untuk diri sendiri, janganlah disalahkan masa, andai terasa masa itu tidak cukup, salahkanlah diri sendiri yang tak pandai menjaga dan mengurus masa. Orang-orang tak menghargai masa sesungguhnya mereka dalam kerugian, melainkan bagi orang yang menggunakan masanya untuk beramal soleh serta berdakwah dengan berpesan-pesan dengan kebaikan dan kesabaran.

Kalau tak nak rugi, beramal solehlah dan berdakwahlah.

Beramal soleh itu luas definisinya, kerana Islam itu adalah cara hidup, dan hidup ini kira sebagai ibadah, itulah syumulnya Islam. Baca buku, buat latihan, pergi ke kelas, cari maklumat dalam internet juga akan dikira sebagai ibadah jika betul niat kita dan betul kerja kita itu.

6 syarat untuk kerja dikira sebagai ibadah, 2 perkara sebelum kerja dilakukan, 3 perkara semasa kerja dilakukan dan 1 perkara selepas kerja dilakukan iaitu:

Sebelum memulakan kerja/perkara:

1. Niat kerana Allah

2. Kerja/perkara yang dilakukan itu sesuatu yang dibenarkan syarak

Semasa melakukan kerja/perkara:

3. Kerja/perkara itu tidak bercampur aduk dengan perkara-perkara yang haram dan yang ditegah oleh syariat

4. Melakukan kerja/perkara secara optimum yakni bersungguh-sungguh (jangan cincai-cincai)

5. Semasa buat kerja/perkara itu, ibadah asas tidak ditinggalkan yakni solat dan sebagainya

Selepas kerja/perkara dilakukan atau selesai:

6. Hasil dari kerja/perkara yang kita lakukan, kita gunakanuntuk perkara yang wajib dan baik ( e.g: gaji digunakan untuk bayar zakat dan kegunaan keluarga, bukan berfoya-foya atau membazir)

Panjang cerita pulak

Kesimpulannya, khususnya untuk diri sendiri ialah:

1. Gunakanlah masa dengansebaiknya, 58 hari cuti itu gunakanlah sebaik mungkin, jangan disia-siakan.

2. Janganlah memberi alasan tiada masa kerana semua orang Allah berikan nikmat masa 24jam sehari. Jika mengatakan tiada masa bererti diri sudah tidak bersyukur dengan nikmat Allah dan bimbang kufur nikmat pula.

3. Rasulullah s.a.w bersabda dalam hadis yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari daripada Abu Hurairah yang bermaksud: Janganlah kamu mencela masa kerana Allah itu sinonim diri-Nya dengan masa.

4. Uruslah masa dengan baik semoga diri tidak tergolong dalam golongan orang yang rugi.

5. Ayuh Diriku, sibukkanlah diri dengan menimba Ilmu kerna ku bakal Pendidik anak bangsa

Allahu wa Rasuluhu ‘alam

Syumulislam: 4 Feb 09, 12:33am Sheffield

Published in: on Februari 4, 2009 at 8:43 am  Comments (2)