Lupa Yang Perlu Ku Ingat

Sebulan saja lagi nak pulang ke Malaysia.

3 minggu lagi nak exam.

MATI, mungkin semasa perkataan yang seterusnya ditulis. Kita tak tahu bila ajal kan bertamu.

kematian1

Hakikatnya hidup sehari-hari di UK, menyebabkan diri semakin lama semakin melupai kematian. Semakin diri lupa dengan kematian semakin lupa diri dengan Tuhan dan akhirnya diri menjadi pelaku dosa.

Hidup sehari-hari hanya memikirkan tentang hari esok, kelas, tutorials, homeworks, assignments exams, seolah-olah mati itu tak akan datang, mati hanyalah selepas dah pencen nanti, selepas menjadi ahli kumpulan KRU (kumpulan rambut uban) barulah fikir tentang kematian.

Walaupun pada mulanya “bekerjalah untuk dunia seolah-olah kau akan hidup selamanya, beramal lah untuk akhiratmu seolah ajalmu kan tiba”

Namun lama-kelamaan yang tinggal hanyalah “bekerjalah untuk duniamu seolah kau kan hidup lama“, hilang nilai “beramal lah untuk akhiratmu seolah ajalmu kan tiba

Lupa diri akan mati.

Bila diri tiada penilaian hidup dan mati, tiada penilaian syurga dan neraka, tiada Tuhan dalam dirinya, maka tiadalah lagi benteng yang menghalangi diri daripada melakukan dosa.

Andai diri ingat akan kematian, pasti diri akan sedar yang suatu hari kematian itu akan membawa dirinya ke alam barzakh, alam kubur yang mana kita bersendirian. Jika di dunia kita ada rakan taulan yang menemani, punya ibubapa sebagai penjaga, punya isteri sebagai peneman. Namun di dalam kubur tiada yang menemani hanya amalan yang menerangi.

Saidina Umar pernah bertanya kepada Rasulullah s.a.w apakah semasa di dalam kubur manusia akan memiliki deria yang sama semasa hidup. Rasulullah mengiyakan apa yang ditanya. Jelas bagi kita, segala himpitan dan siksaan akan kita rasai sama seperti yang kita rasa di dunia.

Selesakah kita berada di dalam tempat yang gelap, sunyi, dan sempit. Rimas.. Jadi bersediakah diri?

kubur2

Andai diri tahu yang suatu hari diri akan mati, pasti penilaian syurga dan neraka akan wujud dalam setiap pekerjaan yang dilakukan. Sebelum diri nak mengumpat, sebelum diri nak menipu, sebelum diri nak menyakiti hati seseorang, fikirkanlah adakah ia akan dikira sebagai dosa yang akan membawa diri ke neraka, ataupun pahala yang akan membawa diri ke syurga.

Wahai bakal-bakal jenazah sekalian..

Orang yang paling pandai adalah orang yang paling banyak mengingati kematian dan orang yang bersedia dengan kematian.

Islam tidak mengajar orang takut dengan kematian, tapi Islam mengajar kita untuk bersedia dengan kematian.

Mati bukanlah akhir bagi kehidupan, tapi mati adalah pemula bagi kehidupan yang tiada akhir.

Kematian bisa menghancurkan kenikmatan dunia.

Dan (alangkah ngerinya) jika sekiranya kamu melihat orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata), “Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), nescaya kami akan mengerjakan kebajikan. Sungguh, kami adalah orang-orang yang yakin”. (As-Sajdah: 12)

Orang-orang yang berdosa meminta supaya diri mereka dikembalikan ke dunia. Untuk berapa lama mereka mahu dikembalikan ke dunia? 100 tahun? 10 tahun? sehari?

Tidak lama. Hanya untuk mengucapkan kalimah “Subhanallah” kemudian matikan semula.

Subhanallah, betapa besarnya nilai kalimah Subhanallah sehingga orang-orang yang berdosa meminta andai punya peluang untuk kembali ke dunia cukup sekadar untuk mengucapkan kalimah itu.

Semoga Allah ampunkan dosa-dosa kita.

Ingatlah detik malam pertama anda.

malam

Malam pertama anda di Alam Kubur. Bersediakah kita?

Ku berpesan kepada diri sendiri dan rakan-rakan, semoga sentiasa istiqamah mengingati mati.

Terima kasih kepada teman yang menghadiahkan buku “Malam pertama di Alam Kubur”, menjadi muhasabah dikala diri lupa akan kematian.

Fii amaanillah.

Syumulislam

7 jamadilawal 1430

Sheffield

Published in: on Mei 3, 2009 at 11:50 am  Comments (9)  

The URI to TrackBack this entry is: https://syumulislam.wordpress.com/2009/05/03/lupa-yang-perlu-ku-ingat/trackback/

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini.

9 KomenTinggalkan komen

  1. terima kasih kerna ingatkan aku🙂

  2. Terima kasih kembali kerana menyampaikan isinya dengan cukup baik untuk dihadam bersama..
    satu peringatan,satu pertanyaan, satu ketentuan,dan satu kemestian. Mati dirindu oleh sang kekasih yang rindukan Tuhannya,krn hanya itu jalan untuk bertemu..

  3. syukran wa syukru lillah atas peringatan ini.. ana rasa hasil nukilan enta ini sangat terkesan menusuk ke jiwa ana.. insyaALLAH ana akan senantiasa mengingati diri ana akan kematian.. wassalam

  4. ramai yg nak malam pertama bersama isteri
    alam kubur jarang yg xmo ingat
    sama2 beramal

  5. ya Allah,bnyk lg yg perlu dbaiky ni…

  6. thanks….
    for this reminders

  7. Maha Suci ALLAH…

  8. isinya cukup baik… kematian adalah satu kepastian

  9. isinya cukup baik.. kematian adalah satu kepastian


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: