Antara kekuatan jati diri dan pengaruh masyarakat

Mana yang lebih kuat?

Jati diri atau pengaruh masyarakat?

Menurut Ibn Khaldun, sebenarnya pengaruh masyarakat lebih kuat berbanding jati diri.

Mungkin ramai di antara kita yang mahu berubah, mungkin dari berbagai aspek. Kita mudah untuk memiliki azam yang tinggi untuk mengubah diri kita.Tetapi suasana lebih mempengaruhi keazaman kita.

Mungkin sebagai contoh, kita berazam untuk berjemaah di masjid setiap hari pada waktu Isya’, jadi kita pun bersemangat untuk pergi. Tetapi kita tinggal serumah dengan 6 orang yang lain yang lebih suka solat di rumah. Cukuplah dengan hanya sebab rakan-rakan lain lebih suka solat di rumah, lama kelamaan kita pun akan ikut solat Isya’ dirumah sahaja, kerana suasananya kita seorang sahaja yang ‘lain’.

Tetapi jika perkara ini berlaku sebaliknya, yakni 6 orang rakan serumah kita suka berjemaah di masjid, dan hanya kita yang suka solat dirumah, lama-kelamaan kita pun ikut serta berjemaah di masjid.

Hidup diperantauan

Begitulah juga kehidupan di tempat orang. Sedikit sebanyak pengaruh masyarakat dan suasana disini mempengaruhi diri kita. Mungkin ada yang baik untuk kita, tapi mungkin juga ada yang buruk.

Oleh kerana itu, penting bagi kita mencari, memilih, dan menjadi rakan-rakan yang ‘baik’ supaya tercipta satu suasana yang membantu dalam proses tarbiyah diri kita. Bertepatan dengan salah satu syarat-syarat Tarbiyah iaitu sahabat yang baik.

InsyaAllah, carilah, pilihlah, dan jadilah sahabat yang baik yang memiliki kejujuran dan mengajak ke arah mengingati Allah. Itulah Ukhuwwah yang sejati.

Seeru ‘ala barakatillah

Syumulislam, @Sheffield

Advertisements
Published in: on November 24, 2009 at 2:25 am  Comments (2)  

Memperbaharui Cara Dakwah

sekadar pendapat.
setelah 50 tahun merdeka, berapa ramai orang cina orang india yang tertarik dengan keindahan islam?
berkata benarlah bahwa tidak ramai..
kenapa macam tu?
sepatutnya apabila orang Islam ramai mestilah terserlahnya keindahan islam itu, orang islam rajin berusaha, suka membantu sesama saudara, tidak merendahkan orang, MENEPATI MASA, tidak menipu, bersatu dan bekerjasama.
adakah ada ciri-ciri ini dalam masyarakat sekarang?
bercakap benarlah, kalau adapun sedikit.

mengapa ini berlaku?
kenapa zina berleluasa, tak mahu pakai tudung, tak mahu solat, nak berjudi, nak ber’couple’. kenapa?
ini hanyalah masalah yang kita nampak, “presented problem”. ya memang kita boleh keluarkan 100 ayat al-quran dan hadis. tapi adakah penerimaan masyarakat diluar sana sama dengan KITA.
Kita berbincang dalam lingkungan masyarakat yang sudah ada kefahaman islam memang ayat Al-quran dan hadis kita terima tanpa was-was.
sebagai contoh kita boleh marahkan orang yang tak mahu sembahyang dengan ayat” astaghfirullah, kenapa tak mahu sembahyang, tahu tak dalam Al-quran ada menyebut tentang kewajipan solat, surah ini ada menyebut, hadis nabi pun ada menyebut wajib solat”
Agak-agak ia diterima atau tidak, saya berani cakap 1% sahaja orang terima. Mereka mungkin akan sembahyang hari ni, tetapi adakah dia akan terus bersolat? dia mungkin bersolat hanya untuk menyedapkan mata kita dan dia pun malas nak dengar bebelan kita.selepas kita dah jauh daripada dia, dia mungkin tidak akan bersolat semula kerana kita nak suruh dia sembahyang nak suruh dia sembah APA, tiada tuhan dalam diri mereka.

tapi tahukah kita keadaan masyarakat diluar sana? berapa jauhnya mereka dari kuliah2 dan perbincangan seperti ini. mereka tidak mudah-mudah terima ayat Al-quran dan hadis sebagai jawapan. kerana MASALAH SEBENAR mereka bukanlah pada nak buat maksiat.
tetapi masalah mereka adalah masih relevenkah Agama dalam kehidupan, mereka tahu ada Allah tapi mereka tidak mempercayai Allah. Apa perlunya TUHAN dalam hidup mereka.

inilah yang menjadi cabaran bagi kita sebagai Daie dan pendakwah untuk menerangkan kepada masyarakat tentang PERLUNYA HIDUP INI PADA ALLAH.

saya tidak ada penyelesai untuk perkara ini kerana jawapannya ada pada kita sebagai daie. kita perlu pada satu pendekatan Dakwah yang baru. yang lebih berkesan supaya masyarakat dapat menerima mesej yang ingin disampaikan. fikir-fikirkanlah, jadilah daie yang berjiwa Faqih. berfikir sebelum membuat keputusan.

baiklah pendapat saya untuk mengelak maksiat ialah sama juga dengan point diatas, kalau dalam diri ada TUHAN yakni ALLAH, dan kita tahu ALLAH mengetahui apa yang kita lakukan dan membalasnya, adanya syurga dan neraka. ingatlah semasa nak buat maksiat itu adakah pertimbangan syurga dan neraka sudah ada dalam pemikiran. adakah perkara yang kita lakukan akan dikira sebagai pahala yang membolehkan kita kesyurga atau ia dikira sebagai dosa yang melayakkan kita masuk neraka.

jadikan tabiat untuk meletakkan pertimbangan syurga dan neraka dalam setiap perkara yang kita lakukan.

seeru ‘ala barakatillah

Published in: on Jun 13, 2008 at 1:20 am  Tinggalkan Komen